Apa varian COVID baru di Afrika Selatan ini?
Business

Apa varian COVID baru di Afrika Selatan ini?

Virus corona

Seorang pejalan kaki yang mengenakan masker pelindung menyeberang jalan di Pretoria, Afrika Selatan, pada 8 Februari 2021. Waldo Swiegers / Bloomberg, File

LONDON (AP) — APA VARIAN COVID-19 BARU DI AFRIKA SELATAN INI?

Ilmuwan Afrika Selatan telah mengidentifikasi versi baru virus corona minggu ini yang mereka katakan berada di balik lonjakan infeksi COVID-19 baru-baru ini di Gauteng, provinsi terpadat di negara itu. Tidak jelas di mana varian baru itu sebenarnya muncul, tetapi pertama kali terdeteksi oleh para ilmuwan di Afrika Selatan dan juga terlihat pada pelancong ke Belgia, Botswana, Hong Kong, dan Israel.

Menteri Kesehatan Joe Phaahla mengatakan varian itu terkait dengan “peningkatan eksponensial” kasus dalam beberapa hari terakhir, meskipun para ahli masih mencoba untuk menentukan apakah varian baru, bernama B.1.1.529, benar-benar bertanggung jawab.

Dari lebih dari 200 kasus baru yang dikonfirmasi per hari dalam beberapa pekan terakhir, Afrika Selatan melihat jumlah kasus harian baru meroket menjadi 2.465 pada hari Kamis. Berjuang untuk menjelaskan peningkatan kasus yang tiba-tiba, para ilmuwan mempelajari sampel virus dari wabah dan menemukan varian baru.

Pada hari Jumat, Organisasi Kesehatan Dunia mengumpulkan sekelompok ahli untuk menilai data dari Afrika Selatan.

MENGAPA ILMUWAN KHAWATIR TENTANG VARIAN BARU INI?

Tampaknya memiliki jumlah mutasi yang tinggi – sekitar 30 – pada protein lonjakan virus corona, yang dapat memengaruhi seberapa mudah virus itu menyebar ke manusia.

Sharon Peacock, yang telah memimpin pengurutan genetik COVID-19 di Inggris di University of Cambridge, mengatakan data sejauh ini menunjukkan varian baru memiliki mutasi “konsisten dengan peningkatan transmisibilitas,” tetapi mengatakan bahwa “signifikansi dari banyak mutasi adalah masih belum diketahui.”

Lawrence Young, seorang ahli virologi di University of Warwick, menggambarkan varian itu sebagai “versi virus yang paling banyak bermutasi yang pernah kita lihat.” Dia mengatakan itu mengkhawatirkan bahwa meskipun varian itu hanya terdeteksi di tingkat rendah di beberapa bagian Afrika Selatan, “sepertinya menyebar dengan cepat.”

Dr Anthony Fauci, dokter penyakit menular terkemuka AS, mengatakan para pejabat Amerika telah mengatur panggilan dengan rekan-rekan Afrika Selatan mereka pada hari Jumat untuk mengetahui rincian lebih lanjut dan mengatakan tidak ada indikasi varian itu belum tiba di AS.

APA YANG DIKETAHUI DAN TIDAK DIKETAHUI TENTANG VARIANNYA?

Para ilmuwan tahu bahwa varian baru secara genetik berbeda dari varian sebelumnya termasuk varian beta dan delta, tetapi tidak tahu apakah perubahan genetik ini membuatnya lebih menular atau berbahaya.

Ilmuwan Afrika Selatan telah melihat lonjakan kasus, tetapi tidak tahu apakah varian baru bertanggung jawab. Diperlukan waktu berminggu-minggu untuk memilah apakah vaksin masih efektif untuk melawannya.

Sejauh ini, tidak ada indikasi varian penyebab penyakit yang lebih parah. Pakar Afrika Selatan mengatakan bahwa seperti varian lainnya, beberapa orang yang terinfeksi tidak memiliki gejala apa pun.

Meskipun beberapa perubahan genetik pada varian baru tampak mengkhawatirkan, masih belum jelas apakah virus tersebut akan menimbulkan ancaman kesehatan masyarakat yang signifikan. Beberapa varian sebelumnya, seperti varian beta, awalnya mengkhawatirkan para ilmuwan tetapi tidak menyebar terlalu jauh.

Francois Balloux, direktur Institut Genetika di University College London mengatakan tidak mungkin membuat prediksi tentang apakah virus itu lebih berbahaya atau menular berdasarkan susunan genetiknya saja.

BAGAIMANA VARIAN BARU INI MUNCUL?

Virus corona bermutasi saat menyebar dan banyak varian baru, termasuk yang memiliki perubahan genetik yang mengkhawatirkan, seringkali mati begitu saja. Para ilmuwan memantau urutan mutasi COVID-19 yang dapat membuat penyakit lebih menular atau mematikan, tetapi mereka tidak dapat menentukannya hanya dengan melihat virusnya. Mereka harus membandingkan pola penyakit dalam wabah dengan urutan genetik. Menentukan apakah ada koneksi yang sebenarnya dapat memakan waktu.

Peacock mengatakan varian “mungkin telah berevolusi pada seseorang yang terinfeksi tetapi kemudian tidak dapat membersihkan virus, memberikan virus kesempatan untuk berevolusi secara genetik,” dalam skenario yang mirip dengan bagaimana para ahli berpikir varian alfa – yang pertama kali diidentifikasi di Inggris – juga muncul, dengan bermutasi pada orang yang kekebalannya terganggu.

APAKAH PEMBATASAN PERJALANAN DIBERLAKUKAN OLEH BEBERAPA NEGARA DIBENARKAN?

Mungkin. Mulai Jumat siang, para pelancong yang tiba di Inggris dari Afrika Selatan, Namibia, Botswana, Lesotho, Eswatini, dan Zimbabwe harus mengisolasi diri selama 10 hari. Negara-negara Uni Eropa juga bergerak cepat pada hari Jumat untuk mencoba menghentikan perjalanan udara dari Afrika selatan.

Mengingat peningkatan pesat baru-baru ini dalam COVID-19 di Afrika Selatan, membatasi perjalanan dari kawasan itu “bijaksana,” kata Neil Ferguson, pakar penyakit menular di Imperial College London.

Balloux dari University College London mengatakan bahwa jika varian baru ternyata lebih menular daripada delta, pembatasan baru akan berdampak kecil tetapi mereka masih bisa memberi Inggris waktu untuk meningkatkan tingkat vaksinasi dan meluncurkan intervensi lain yang mungkin.

APA YANG TERJADI SELANJUTNYA?

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengumpulkan sekelompok ahli teknis untuk memutuskan apakah varian baru tersebut perlu ditetapkan sebagai varian yang diminati atau varian yang menjadi perhatian. Jika ya, varian tersebut kemungkinan akan dinamai berdasarkan huruf alfabet Yunani, sesuai dengan sistem penamaan saat ini.

Varian yang diminati – yang saat ini termasuk varian mu dan lambda – memiliki perubahan genetik yang diketahui mempengaruhi hal-hal seperti penularan dan keparahan penyakit dan telah diidentifikasi menyebabkan kelompok yang signifikan di beberapa negara.

Varian yang menjadi perhatian — yang meliputi alfa, beta, dan delta — telah menunjukkan bahwa mereka dapat menyebar lebih mudah, menyebabkan penyakit yang lebih serius atau membuat alat saat ini seperti vaksin menjadi kurang efektif.

Hingga saat ini, varian delta tetap menjadi bentuk COVID yang paling menular; itu menyumbang lebih dari 99% dari urutan yang dibagikan dengan database publik terbesar di dunia.


keluaran sydney